Influenza H1N1



Influenza H1N1 adalah penyakit influenza yang disebabkan oleh virus influenza A subtipe H1N1 yang sudah bermutasi (mengalami perubahan). Penyakit ini menyandang sebutan “flu babi” karena virusnya bermutasi di tubuh babi. Namun, penyakit ini tidak ditularkan ke manusia melalui daging babi (virus akan mati jika daging dimasak di atas suhu 71 derajat celsius). Sebaliknya, virus ini ditularkan antarmanusia melalui media udara (setelah penderita bersin dan batuk) dan kontak langsung dengan penderita. Masa inkubasinya 3-5 hari.

Untuk diketahui, virus H1N1 terdiri dari beberapa jenis. Ada yang menyebabkan flu spanyol (1918-1920). Ada yang disebut “tipe klasik” – sudah beredar di Indonesia sejak dulu, namun tidak berbahaya. Ada pula “tipe meksiko”. Tipe inilah yang sedang diwaspadai oleh masyarakat dunia. Badan Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan, virus tipe ini sudah menyebar ke 1.324 orang di Meksiko. Sebanyak 81 orang di antaranya meninggal. Dikhawatirkan, virus ini menyebar ke seluruh dunia (menjadi pandemi), seperti halnya flu spanyol.

tes kesehatan

Jika dibandingkan dengan flu burung, influenza H1N1 memang termasuk penyakit yang “kurang berbahaya”. Menurut Menteri Kesehatan Indonesia, Siti Fadilah Supari, rata-rata tingkat kematian pasien penderita influenza H1N1 “hanya” 6,4 persen dari total kejadian. Sementara rata-rata tingkat kematian pasien penderita flu burung mencapai 80 persen hingga 90 persen.

Namun yang mengkhawatirkan, penyebaran influenza H1N1 amat cepat! Dalam waktu satu bulan, ribuan orang Meksiko terjangkit penyakit ini. Sementara dalam waktu tiga tahun, “hanya” sekitar 300 orang di seluruh dunia yang terjangkit penyakit flu burung.

masker

Untuk menghambat penyebaran penyakit ini, pemerintah Meksiko meminta warganya untuk tidak keluar rumah. Jika terpaksa harus keluar, warga diminta memakai penutup hidung (masker). Warga juga diminta untuk tidak saling cium pipi atau berjabat tangan dalam sementara waktu. Berbagai tempat umum (seperti museum, sekolah, gedung pertunjukan, gedung olahraga) juga ditutup.

Bagaimana persiapan pemerintah Indonesia? Pemerintah dengan cermat mengawasi kesehatan para pendatang dari negara lain. Pemerintah juga sudah mempersiapkan obat, dokter, dan rumah sakit untuk menangani penyakit ini – jika datang ke Indonesia.

bandara obat

Bagi kita sendiri, sebaiknya selalu waspada dan menjaga kesehatan! Tutup hidung dan mulut jika bersin, cuci tangan pakai sabun setelah beraktivitas, dan segera periksakan diri ke dokter jika mengalami gejala flu (demam, batuk, pilek, lesu, letih, nyeri tenggorokan, sesak napas, mual, muntah-muntah, dan diare).

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: