BAGAIKAN MENGISI AIR DALAM GELAS


Namo Tassa Bhagavato Arahato Sammăsambuddhassa (3x)

Găravo ca nivăto ca                Santuţţhi ca kataňňută

Kălena dhammasavanam         Etammaňgalamutamam

                             Memiliki rasa hormat, berendah hati

                 Merasa puas dengan yang dimiliki,ingat budi baik orang

                 Dan mendengarkan dhamma pada waktu yang sesuai

                 Itulah berkah utama

     Setiap hari gelas sangat akrab dengan kehidupan kita, karena setiap hari kita menggunakannya. Setiap hari kita mengisi gelas dengan apa yang kita sukai, kita pindahkan isinya, kemudian kita mengisi gelas lagi, kita pindahkan isinya lagi, demikian berkali.kali.

Mendengarkan dhamma bagaikan mengisi air dalam gelas. Kita mengisi batin kita dengan kesejukan dhamma, kemudian kita praktekkan dengan pelatihan batin. Pada kesempatan berikutnya kita isi lagi, kita pindahkan lagi dan kita dapat ambil manfaatnya..


     Mendengarkan dhamma disebut dhammasavană. Hal ini merupakan salahsatu bagian dari Dasa Puňňakiriyă Vatthuni (sepuluh cara untuk berbuat kebajikan/jasa). Ada lima manfaat mendengarkan dhamma, yaitu:

  1. Mengetahui sesuatu yang memang belum pernah didengar

  2. Mengetahui sesuatu lebih luas

  3. Menghilangkan keragu-raguan terhadap dhamma

  4. Memperoleh pengertian yang benar

  5. Memperoleh pikiran yang tenang dan bahagia

 Seperti halnya gelas, batin kita juga kita wajib kita isi, kemudian isinya kita pergunakan. Pada kesempatan berikutnya kita isi lagi, kita pergunakan lagi. Begitulah seterusnya.  Seorang yang memberikan dhammadesana bagaikan penyedia air, air itu diisikan oleh pendengar ke dalam batin yang sudah dipunyai. Setelah diisi, maka dipergunakan. Isinya merupakan lima manfaat yang tersebut di atas.

     Dalam Manggala Sutta, antara lain disebutkan bahwa “mendengar” merupakan salahsatu berkah utama. Mendengar yang dimaksud adalah mendengar yang memperoleh manfaat baik. Untuk mendapatkan manfaat atas sesuatu yang baik, maka kita wajib bersikap diam, bersikap hormat, mengontrol pikiran dan menyadari kata-kata yang memang tidak patut untuk diungkapkan. Kita yakin bahwa dhamma berisi ajaran luhur yang mengajak kita untuk melakukan perbuatan baik (kusala kamma). Untuk melakukan perbuatan baik itu,kita seyogyanya mempunyai tekad untuk membersihkan kilesa (kekotoran batin). Penyembuhan kilesa adalah dengan melakukan dana, sila dan samadhi. Dengan melakukan Jalan Utama beruas delapan, sekaligus kita mengembangkan brahma vihara, yaitu metta (welas asih), karuna (kasih sayang), mudita (bergembira menyaksikan kegembiraan orang lain)  dan upekkha (keseimbangkan batin).

Mengenai Dasa Puňňakiriyă Vatthuni (sepuluh cara untuk berbuat kebajikan/jasa), dapat diperinci sbb:

  1.  DÃNAMAYA               jasa yang diperoleh karena memberikan dana 

  2. SILAMAYA                 jasa yang diperoleh karena telah melaksanakan Sila (kelakuan bermoral)             

  3. BHÃVANÃMAYA        jasa yang diperoleh karena telah melaksanakan Bhavana (perkembangan batin)

  4. UPACÃYAMANA        jasa yang diperoleh karena telah merendahkan hati danmenghormat kepada mereka yang lebih tua

  5. VEYYÃVACCAMAYA  jasa yang diperoleh karena telah membantu serta bersemangat dalam melakukan hal-hal yang patut dilakukan.

  6. PATTIDÃNAMAYA    jasa yang diperoleh karena telah mempersembahkan jasa/kebajikan kepada orang tua/leluhur, para dewa serta semua makhluk. 

  7. PATTÃNUMODÃNAMAYA  jasa yang diperoleh karena telah menerima dan bergembira di dalam ikut menikmati perbuatan baik orang lain   

  8. DHAMMASSAVANÃMAYA  jasa yang diperoleh karena telah mendengarkan dhamma

  9. DHAMMADESÃNAMAYA     jasa yang diperoleh karena telah memberikan khotbah dhamma

  10. DIŢŢHUJU KAMMA MAYA  jasa yang diperoleh karena telah membenarkan pengertian yang salah

    Kita harus aktif, punya adhitthana (tekad) untuk terus meningkatkan diri melalui pembelajaran yang terus menerus. Dengan meningkatnya kualitas hidup, kebijaksanaan akan meningkat, makin tercapailah ketentraman dan kesejahteraan.

Sabbe sattă bhavantu sukhitattă.

 Semoga semua makhluk berbahagia.

Sadhu, sadhu, sadhu.

Notes no 29

ringkasan dhammadesana di Vihara Tanah Putih

Minggu, 12 Desember 2010 pk 07.00 WIB

Sumber: Catatan Facebook  D Henry Basuki

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: